Paripurna DPRD Kota Metro: Tentang Pandangan Umum Fraksi-fraksi Dan Penyampaian Raperda APBD TA.2023

Foto, Jawaban Walikota Metro, Atas Pandangan Umum Fraksi-Fraksi dan Penyampaian APBD Ta. 2023

| π•Ώπ–Šπ–—π–Žπ–’π–†π–π–†π–˜π–Žπ– π•΅π–†π–‰π–Ž π•»π–Šπ–’π–‡π–†π–ˆπ–† π•Ύπ–Šπ–™π–Žπ–†.

Klik Gambar

Kota Metro-(HPN)- DPRD Kota Metro Menggelar Rapat Paripurna dihadiri Walikota Metro, Rapat Paripurna tersebut Tentang Pandangan Umum Fraksi-Fraksi Atas Penyampaian Raperda Tentang APBD TA.2023 dan Jawaban Walikota Atas Pandangan Umum Fraksi-Fraksi yang berlangsung di Ruang Sidang DPRD Kota Metro, Selasa (22/11/2022).

Sekretaris Komisi III DPRD Kota Metro Ria Hartini melaporkan bahwa dalam Rapat Paripurna kemarin tanggal 21 November 2022 Walikota Metro telah menyampaikan nota pengantar atas Raperda APBD Kota Metro tahun anggaran 2023.

“Atas nama seluruh Fraksi DPRD Kota Metro kami menyambut baik pengajuan rancangan APBD 2023 tersebut dan pada pandangan umum ini kami akan membahas mengenai alokasi anggaran di setiap program dan kegiatan dalam APBD tahun anggaran 2023.Hal ini merupakan tindak lanjut dan kebijakan umum anggaran dan prioritas plafon yang telah disepakati bersama beberapa waktu sebelumnya, “terangnya.

Foto, DPRD Metro
Foto, DPRD Metro

Selain itu, komposisi anggaran secara menyeluruh nantinya akan dibahas oleh perwakilan setiap fraksi yang duduk di badan anggaran Kota Metro dan akan dikaji lebih mendalam bersama-sama tim anggaran Pemerintah Kota Metro.

“Dalam pandangan umum fraksi-fraksi ini kami akan lebih menitikberatkan pada hal-hal yang bersifat masukan, saran, koreksi-koreksi yang menghasilkan kebijakan-kebijakan yang lebih terarah sesuai sasaran dan dapat berkesinambungan, ” ujarnya.

Foto, Anggota DPRD Metro
Foto, Sekretaris Komisi III DPRD Kota Metro Ria Hartini

Ria Hartini juga menjelaskan bahwa anggaran dan belanja daerah merupakan salah satu alat untuk meningkatkan pelayanan publik dan mensejahterakan masyarakat sesuai dengan tujuan otonomi daerah secara luas, nyata, dan bertanggungjawab yang mencerminkan kebutuhan real dari masyarakat.

“Atas hal tersebut, Pemerintah Kota Metro memproyeksikan pendapatan daerah sebesar Rp. 913,3 Milyar dan terjadi defisit anggaran sebesar Rp. 11 Milyar yang akan ditutupi dari sektor pembiayaan, ” ungkap Ria dalam pidatonya.

Baca Juga :  Babinsa Koramil 0411-02/Metro Utara Giat Laksanakan Penyemprotan Disenfektan ke Seluruh Warga Purwoasri

Sesuai Rancangan Struktur APBD tahun 2023, pendapatan mahal yang perlu mendapat perhatian atas teresing dan penjelasan lebih lanjut dari Pemerintah Daerah Kota Metro dalam proyeksi anggaran pendapatan daerah Kota Metro tahun 2023 mengalami kenaikan yang cukup signifikan jika dibandingkan target pendapatan tahun 2022 sebesar Rp. 52 Milyar.

DPRD Kota Metro juga mengapresiasi atas peningkatan pendapatan daerah yang menunjukan pemerintah daerah terus berupaya mengoptimalkan pengelolaan pendapatan daerah melalui program intensifikasi dan insentif sumber-sumber daerah yang ada.

“Kami juga perlu mengingatkan bahwa pemerintah daerah perlu senantiasa meningkatkan dan menertibkan petugas pemungut pajak dan retribusi daerah dilapangan khususnya PBB, Retribusi Sampah, dan Retribusi Parkir agar pendapatan daerah yang ditargetkan dapat tercapai maksimal, ” pintanya.

Pihaknya juga, mengingatkan pada bidang infrastruktur yang perlu dilakukan perbaikan telah menjadi prioritas pada tahun 2023 dan telah sangat dinantikan oleh masyarakat Kota Metro, termasuk dalam menanggulangi banjir di Metro l bisa mengurangi dampak negatif di beberapa titik seperti di daerah Taman Edukasi dan Pasar Tejo Agung.

Selain itu, meningkatkan pembangunan dan penataan drainase perkotaan terintegrasi harus mendapatkan perhatian di tahun 2023 yang dalam penyelesaiannya memerlukan anggaran yang cukup besar sementara kondisi anggaran yang ada sangat terbatas. Untuk itu kami sangat mengharapkan kepada Wali Kota untuk bisa meneruskan ke seluruh OPD untuk dapat memahami infrastruktur di Metro,” lanjutnya.

Baca Juga :  Walikota Metro Pinta Pusat Pertokoan di Metro Dijadikan Display Wisata

Menjawab hal tersebut, Walikota Metro Wahdi mengucapkan terima kasih atas apresiasi terkait kenaikan Pendapatan Daerah yang didapatkan berdasarkan hasil kinerja kita yang semakin membaik sehingga mendapatkan penghargaan dalam bentuk Dana Insentif Daerah, peningkatan koordinasi dengan Pemerintah Provinsi serta upaya optimalisasi Pendapatan Asli Daerah PAD.

“Terkait pembangunan infrastruktur di Tahun 2023 ada beberapa proses perencanaan telah dilaksanakan pada Perubahan APBD Tahun 2022 dan sebagian lagi dilaksanakan di Tahun 2023, dimana Dinas PUTR sedang menyusun DED lokus banjir dimana rekomendasi atas DED tersebut nantinya akan dilaksanakan pada Tahun 2023,”paparnya.

Pada peningkatan derajat kesehatan masyarakat, pemerintah Kota Metro telah dan akan terus melaksanakan program-program baik yang bersifat promotive dan preventif, termasuk pada penanganan stunting pada 2 (dua) jenis intervensi yang dilakukan, yaitu yang bersifat spesifik dan bersifat sensitive.

“Terkait Penerangan Jalan Umum (PJU), kami telah menganggarkan penambahan sebanyak 300 titik dengan rencana lokasi berdasarkan hasil survey di lapangan oleh OPD dan hasil dari Reses DPRD serta di sektor Lingkungan Hidup terkait TPAS Karangrejo pada tahun 2023 akan dilakukan rehabilitasi dan revitalisasi berupa pemadatan, perataan dan penimbunan sampah dengan membuat Pusat Daur Ulang mini di lokasi TPAS Karangrejo,” lanjut Wahdi.

Dikesempatan itu juga, Wahdi memaparkan terkait beberapa pasar-pasar yang mempunyai kontribusi, tentang keamanan dan ketertiban umum, penanganan tingkat pengurusan terbuka, dana hibah dan sistem pemerintahan berbasis elektronik yang merupakan keniscayaan ditengah-tengah kemajuan teknologi informasi dan komunikasi. (ADV)

Dilaporkan oleh : Redaksi Umum