Tasikmalaya,halopaginews.com

Aksi massa ormas GMBI berdemo di depan Polda Jabar berujung anarkis. Polda pun bertindak tegas dengan mengamankan ratusan anggota ormas tersebut untuk dilakukan pendataan dan test urine. Kedatangan pedemo ke Polda Jabar itu berkaitan dengan kasus bentrok ormas di Karawang beberapa waktu lalu.


Pada aksi ormas GMBI tersebut, nama mantan Kapolda Jabar Irjen Pol (Purn) Dr.H. Anton Charliyan,MPKN mencuat, dan dia disebut sebut masih sebagai Pembina ormas tersebut.
Padahal, Abah Anton panggilan akrab Anton Charliyan menegaskan, bahwa dirinya sudah sejak lama bukan lagi sebagai pembina ormas tersebut. Hal ini disampaikan saat konferensi pers pada Jum’at, 28 Januari 2022 pukul 09.00 WIB bertempat dikediamannya,dalam rangka meluruskan perihal posisi Abah Anton sebagai Ketua Dewan Pembina LSM GMBI.


Anton Charliyan mengakui bahwa dirinya memang pernah menjadi Ketua Dewan Pembina LSM GMBI dari tahun 2008-2018. “Saya memang dulu aktif membina LSM GMBI, namun karena satu dan lain hal yang sudah tidak sesuai secara internal antara visi misi GMBI dengan saya, maka pada tahun 2018 saya sudah mengundurkan diri dari posisi Dewan Pembina LSM GMBI. Semenjak itu tidak pernah lagi satu kalipun ikut urusan ormas GMBI. Termasuk acara rapat maupun acara2 Silaturahmi internal.
Kemudian
Terkait dengan peristiwa demo yang berujung kericuhan dan anarkis di Mapolda Jawa Barat kemarin, Abah Anton,merasa sangat prihatin dan sangat menyayangkan aksi unjuk rasa tsb berujung ricuh , karena dulu dibawah binaannya, apabila ada aksi yang diperkirakan akan berujung ricuh maka kita jajaran para pengambil keputusan di DPP, sepakat satu komando akan menarik mundur demijeselamatan bersama. Sekarang mungkin prosesnya tidak demikian, tidak saling mengingatkan.
Sementara untuk aksi-aksi yang merusak bahkan menghinakan lambang institusi seperti menaiki patung Macan Lodaya Hitam di Mapolda, walaupun hanya sebuah patung tapi merupakan spirit dan kebanggan Anggota Polri di wil Jabar” mantan Kadiv Humas Polri ini mengatakan bahwa hal itu sangat Tidak Ethis, dan sudah merupakan tindak pelecehan terhadap lambang suatu institusi “Apabila akan diproses hukum silahkan jangan ragu2, karena setiap perbuatan itu harus dipertanggungjawabkan. Saya tidak akan membela siapapun yg salah, sekalipun di comunitas yg sekarang masih aktiv saya bina, termasuk anggota GMBI , baik itu yang menghina lambang Institusi, yg melakukan pengrusakan apalagi yang menggunakan narkoba sesuai hasil test urine pasca Aksi, karena pengunaan Obat & Narkoba sebetulnya merupakan Pantangan Keras yg Masih tercatat di AD ART GMBI .” katanya, dijaman nya jangan kan pakai Narkoba, Hanya ketahuan Minum minuman keras aja, bisa langsung di cabut Keanggotaanya, Saya hadir di GMBI saat itu kan, agar GMBI bisa menjadi wadah kader para pemuda pemudi yg Cinta Tanah air, Bersih dari Miras dan Narkoba serta mampu memperjuangkan Hak2 masyarakat kecil yg teraniaya baik secara moril maupun materil.
Anton Charliyan sangat menyayangkan sekali tindakan-tindakan oknum GMBI ini, karena tidak selaras dengan slogan GMBI “NKRI HARGA MATI, MERAH PUTIH DIDADAKU” Dengan adanya kejadian kemarin, Merusak Aset Negara , dan bahkan melawan Polisi sbg Alat Negara, sama saja dg Melawan Negara, padahal salah satu misi GMBI Justru Jaga NKRI, Anton dari Dulu yg turut mendidik disetiap pelatihan agar para anggota punya rasa Soliditas yg tinggi , kompak , Militan, pantang menyerah, Berani dan tidak mengenal rasa takut.. Tapi maap bukan utk merusak dan melawan Aparat, katanya. Sehingga dg adanya kejadian di polda jabar tsb, sangat tidak sesuai dg slogan yg selama ini sering diteriakan para anggota GMBI.
, Anton Charliyan menegaskan,
untuk itu pihak Polda Jabar tidak perlu ragu untuk bertindak terhadap siapapun, oknum anggota ormas mana pun yang bersalah. Apalagi ybs sejak tahun 2018, Sudah tidak lagi menjadi Dewan Pembina GMBI. “ Sekali lagi saya tegaskan, sejak tahun 2018 yang lalu, saya bukan lagi sebagai Dewan Pembina GMBI. Silahkan di konfirmasi ke DPP GMBI, bukan saya mau menghindar dari tanggung jawab, tidak ada kamusnya Saya untuk bersikap demikian, dulu ketika GMBI ada bentrok dg FPI, saya disudutkan sbg Pembina, Saya Akui memang saat itu saya sbg pembina tidak pernah saya ngeles atau menutup2inya apapun juga Resikonya, , kalau saya bilang Iya sbg Pembina, pasti saya akan meng Iyakanya , kalau Tidak, akan saya katakan Tidak, Namun apapun juga ceritranya, secara pribadi walaupun saya sudah berada diluar garis dan sudah bukan sbg Anggota dan Pembina lagi, tapi pernah turut serta membentuk mewarnai kader2 militan GMBI, dan kemudian sekarang terjadi penyimpangan yg cukup memprihatinkan , secara moril sbg Pribadi dan sbg Mantan Pembina, tidak ada salahnya saya sampaikan permohonan maap yg sebesar2nya kepada semua fihak, khususnya kpd Institusi Polri – Polda Jabari dimana dulu tempat saya mengabdi . Jadikan peristiwa ini sbg bahan intrispeksi diri khususnya bagi GMBI dan pelajaran utk ormas2 lainya, agar tidak terulang kembali” pungkasnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here