Foto, Polsek Purbolinggo, Mengawasi 10.000 Liter Minyak Goreng Curah Disebar di Pasar Purbolinggo
Foto, Polsek Purbolinggo, Mengawasi 10.000 Liter Minyak Goreng Curah Disebar di Pasar Purbolinggo

Lampung Utara-(HPN)- Harganya lebih murah dibanding minyak goreng kemasan. Untuk memastikan pendistribusiannya aman, Bhabinkamtibmas dan Unit Ekonomi Intelkam Polres Lampung Timur Polda Lampung, melakukan pengecekan dan pengamanan pendistribusian minyak goreng curah di 11 Toko di Kecamatan Purbolinggo, Kabupaten Lampung Timur, Kamis (07/04/22).

Kapolres Lampung Timur AKBP Zaky Alkazar Nasution, S.H, S.IK, M.H melalui Kapolsek Purbolinggo Iptu Emi Suhaimi menjelaskan Kecamatan Purbolinggo mendapatkan distribusi sebanyak 10.000 Liter minyak goreng curah dari pihak distributor.

Foto, Pasar Purbolinggo
Foto, Pasar Purbolinggo

Kami telah menurunkan Bhabinkamtibmas untuk mengawasi dan mengamankan Pendistribusian Minyak Goreng Curah tersebut agar sampai di 11 Toko yang akan mengecerkan minyak goreng curah tersebut kepada masyarakat,” jelas Iptu Emi.

Baca Juga :  Forbes Pekalongan Kecam Sikap Arogansi Oknum Kadus

Pihak Perusahaan Perdagangan Indonesia (PPI) Bpk. TOMI, mengawasi sekaligus memastikan pendistribusian minyak goreng curah, tepat sasaran ke pengecer di 11 Toko di Kecamatan Purbolinggo Lampung.

Menurut keterangan dari Pihak PT. Sinar Mas, Bpk. Dedi Harga Minyak Curah perliter Kami Jual Rp. 13.000,- Ke Toko dan selanjutnya harga eceran dari Toko Rp 15.500 per kilogram dan Rp 14 ribu per liter.

Foto, Polsek Purbolinggo
Foto, Polsek Purbolinggo

Kepada para pengecer dipersilakan mengambil minyak curah dengan harga yang telah ditentukan tersebut dan diperbolehkan menjual dengan selisih harga Rp 1.000 kepada konsumen.

“Nanti silakan para pengecer menjual dengan harga itu, Ambil di distributor mungkin selisih Rp 1.000 untuk dijual kembali sebagai keuntungan, pengecer diwajibkan menjual kepada konsumen dengan harga eceran tertinggi (HET),” sambungnya.

Baca Juga :  Kodim 0429/Lamtim Laksanakan Garjas Periodik II TA.2021

Untuk mengontrol HET minyak curah tersebut pihaknya meminta kepala pasar dan distributor untuk memasang spanduk-spanduk informasi harga.

“Minyak curah ini hanya pendampingan dari minyak goreng kemasan yang sudah tersedia.

Jadi minyak curah ini pembeliannya banyak dari UMKM dan masyarakat yang keberatan membeli minyak kemasan yang harganya memang sedikit mahal,” sampainya.

Sebanyak 10.000 liter minyak goreng curah yang masuk ke Kecamatan Purbolinggo ini, untuk memenuhi kebutuhan masyarakat terhadap minyak goreng. (Eko)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here