Kepala Pekon Pujodadi Susah di Konfirmasi

0
295
Foto: ist

Pringsewu (HPN) – Kepala Pekon Pujodadi Kecamatan Pardasuka, Kabupaten Pringsewu Muklis Sulistyo, langsung memblokir nomor kontak Media gemasamudera.com pada aplikasi Whatsapp-nya saat hendak dikonfirmasi terkait kegiatan Pembangunan Drainase yang diduga melanggar ketentuan Surat Keputusan Bersama (SKB) 4 Menteri. Jum’at (25/10).

Dalam berita sebelumnya, telah diduga bahwa kegiatan pembangunan Drainase yang menggunakan anggaran dari Dana Desa (DD) di Pekon Pujodadi menggunakan sistem upah borongan.

Baca Juga :  Sukses Gelar Fiksioner Light-Up Entrepreneurial Spirit (FLES) 2021 sekaligus Pecahkan Rekor MURI

Hal tersebut di akui oleh salah satu tenaga kerja yang ditemui awak media ini saat mengerjakan Drainase di Dusun IV pekon Pujodadi Kecamatan Pardasuka. Jum’at (18/10).

RD warga Pujodadi mengakui jika kegiatan pembangunan drainase yang saat ini masih dalam proses pengerjaan, dirinya diupah dengan sistem borongan.

“Panjang drinase sebelah kiri kanam 130 meter jadi totalnya 260 meter, sistem upahnya borongan 70 ribu permeter dan yang bekerja 10 orang,” ujarnya.

Baca Juga :  LITERASI DIGITAL KABUPATEN TULANG BAWANG – PROVINSI TENGAH

Mengenai berapa anggaran kegiatan, RD mengaku tidak mengetahui nilai anggaran untuk pembayaran upah kerja kegiatan pembangunan Drainase tersebut.

“Soal berapa anggarannya saya tidak paham, yang saya tahu jumlah pekerja sebayak 10 orang dan semua sitem borongan untuk pembuatan Drainase sepanjang 260 meter,” tutupnya. (Rls/Tim)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here