Foto, AWPI Muara Enim Mengutuk Keras Atas Pengeroyokan Terhadap Wartawan di Mandailing Natal
Foto, AWPI Muara Enim Mengutuk Keras Atas Pengeroyokan Terhadap Wartawan di Mandailing Natal

Muara Enim-(HPN)- Asosiasi Wartawan Profesional Indonesia (AWPI) Kabupaten Muara Enim sangat menyayangkan dan mengutuk keras atas terjadinya kekerasan fisik yang dialami oleh salah satu wartawan.

Kali ini terjadi di Kabupaten Mandailing Natal (Madina) Provinsi Sumatera Utara, kekerasan fisik di antaranya pemukulan, pengeroyokan yang dialami oleh wartawan Bernama Jefri Barata Lubis.

Menanggapi Hal itu Suprayogi selaku PLT ketua AWPI kabupaten Muara Enim mengatakan bahwa kekerasan fisik yang diduga dilakukan oleh mereka atau orang suruhan yang merasa tidak puas atas pemberitaan.

Baca Juga :  Visi Misi!! Mengenal Sosok Parlindungan Lubis Calon Kades Sumber Mulia

Maka dari itu siapa pun yang melakukan kekerasan harus diajukan ke pengadilan secara terbuka, bukan hanya sekadar meminta maaf, dan juga bahwa penegakan hukum bisa menggunakan UU Pers, KUHP, atau UU lain,” Ujarnya Suprayogi. Sabtu (05/03/22)

Suprayogi juga katakan “Saya mewakili teman-teman dari AWPI kabupaten Muara Enim bahwa dugaan orang suruhan atau simpatisan dari orang yang merasa terganggu dengan karya jurnalistik.

Baca Juga :  Proses Diversi Tidak Berhasil dan Lanjut di Kejaksaan Negeri Muara Enim

Bukan melakukan hak jawab sebagaimana diatur dalam UU Nomor 40 Tahun 1999 tentang Pers, tetapi mengunakan cara kekerasan yang sangat tidak manusiawi.”Terangnya.

“Tindakan itu sudah jelas bertujuan untuk mencederai kebebasan pers baik secara fisik maupun secara tidak beradab terhadap wartawan.

Kami berharap pihak yang berwajib untuk dapat mengusut tuntas, menangkap dan menghukum seberat-beratnya terhadap pelaku,”Pungkasnya Suprayogi didampingi oleh Maryadi, Raswan, Away, Putra, dan pengurus lainnya. (TIM)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here